Beton baru yang aktif secara biologis – Betoniarnia Częstobet – beton siap pakai – Częstochowa

Banyak arsitek menggunakan beton arsitektural karena bentuknya yang murni dan sifat ruang yang keras. Namun ternyata ada juga yang ingin mengubah karakter beton ini dan bahkan berusaha membuatnya lebih ramah terhadap lumut dan lumut apa pun yang dihindarinya. Hal ini mungkin. Para ilmuwan mengembangkan campuran beton yang menggunakan pengikat berbasis magnesium-fosfat – perekat cepat kering yang sering digunakan dalam perbaikan – sebagai pengganti semen Portland pengikat tradisional. Magnesium dan fosfat memberikan beton lingkungan yang sedikit asam yang membuatnya sangat baik untuk mikroalga, jamur, lumut dan lumut – sehingga menjadi permukaan yang aktif secara biologis. Selama produksi beton biologis, parameternya dapat disesuaikan dengan persyaratan khusus untuk mencapai tingkat porositas yang diinginkan, yang mempengaruhi kepadatan vegetasi.

Beton biologis terdiri dari tiga lapisan. Lapisan pertama, lapisan dalam, bersebelahan dengan dinding bangunan, dirancang untuk menjaga kelembaban, lapisan tengah menahan air, dan lapisan luar menyerap air dan mencegah penguapan. Struktur tiga tingkat memungkinkan untuk menumbuhkan kebun mikro di dinding bangunan tanpa perlu menyediakan sistem irigasi yang rumit.

Seiring waktu, lumut dan organisme sederhana lainnya akan mulai tumbuh di panel yang disiapkan dengan cara ini, di mana air hujan terkumpul.

Pembuat panel mengklaim bahwa mereka tidak hanya membantu menjaga suhu bangunan, tetapi juga meningkatkan penyerapan karbon dioksida dari atmosfer. Mengingat bahwa sejumlah besar karbon dioksida diproduksi dalam produksi semen, itu memiliki efek positif pada keseimbangan penyerapan produksi.

Jadi kita berhadapan dengan tren baru dalam arsitektur yang berfokus pada konstruksi yang lebih sadar dan ramah lingkungan. Perusahaan kami sangat cocok dengan tren ini, memperkenalkan beton ramah lingkungan, karena kami adalah salah satu dari sedikit yang memproduksi beton tanpa menggunakan terak metalurgi.

Author: Allan Peterson